Google+ Followers

PUISI: MAAFKAN AKU



Maaf tika kataku berbisa,

Menoreh hati membekas luka,


Kerna aku bukan pujangga,

Alpa tika berbicara.



Maaf tika aku diam seribu bahasa,

Lenyap tanpa balas suara,

Enggan menghakis cerianya suasana,

Menyimpul rapat sukma di jiwa.



Biar kata mahu bicara,

Hiasilah ia dengan warna nasihat,

Berbahan akal sebelum hidangan,

Agar bunga kata itu berteraskan akhlak mulia.



Buangkannista dalam bicara,

Lenyapkan taut umpatan,

Ghaibkan kail hasad dan iri,

Bakal memancing mazmumah diri.


14/02/2011
nukilan asli
akashahkassim

kesinambungan puisi ni, cer click sini puisi maafkan aku 2







Share:

P E N A F I A N

Pemilik blog ini secara khusus tidak akan bertanggungjawab terhadap apa juga liabiliti, kerosakan, kehilangan, kerugian atas risiko, peribadi mahu pun sebaliknya yang berlaku akibat, secara langsung atau tidak langsung daripada penggunaan dan aplikasi, daripada apa juga kandungan yang diperolehi dari blog ini.

Pemilik blog juga tidak akan bertanggungjawab sama sekali terhadap komen-komen yang di siarkan dan ianya adalah tanggungjawab penulis komen itu sendiri.

Segala artikel yang dihasilkan oleh pemilik blog ini hanya sekadar pendapat peribadi yang mahu dikongsi bersama para pembaca blog ini serta untuk koleksi rujukan buat pemilik blog untuk kegunaan pada masa hadapan.

akaSHa. Powered by Blogger.