corEtan akAsHah

Wednesday, January 20, 2021

BAHAYA TIK TOK
January 20, 20211 Comments


Perkongsian menarik tentang bahaya tik tok oleh Bonda Nor. Kasha simpan sini bagi ingatan bersama.

Dari tahun lepas, berkali-kali team marketing Galeri Ilmu ajak saya join Tik Tok.

"Kita kena pergi ke tempat anak muda berkumpul, Bonda."
Saya angguk. Faham keperluan dakwah. Setiap kali Tuan
Resha Hamzah
kirimkan video Tik Tok mereka mempromosikan buku-buku Galeri Ilmu, saya tonton saja.
Menarik, namun masih tidak mampu menarik minat saya untuk ke sana.
.
.
Masa jumpa Ustazah
Asma Harun
pun, beliau bagitau yang beliau juga sudah mula mengatur langkah untuk berjinak-jinak dengan Tik Tok.
"Bonda Nor, kita lihat di situ mad'u kita. Maka kita akan turun ke sana."
Mad'u - khalayak yang kita nak dakwahkan.
Saya angguk.
Ya, ada benarnya. Pendakwah mesti sentiasa siap sedia. Saya faham tuntutan dan keperluan ini. Tapi entah kenapa, saya masih tidak berminat untuk mula aktif di media sosial yang satu ini.
.
.
Tadi, dalam program BACK TO SCHOOL, Ustaz
Abdul Muiez Ruslee
, kaunselor remaja yang juga merupakan seorang Youtuber menerangkan dengan lebih lanjut berkenaan fungsi, kelebihan dan keburukan beberapa media sosial.
Termasuk Tik Tok.
"Tik Tok bukan hanya dipenuhi dengan hiburan, joget-joget saja. Ada banyak sumber ilmu juga di sana. Ada banyak akaun yang kita boleh follow. Ustaz-ustaz dan cikgu-cikgu juga banyak dah buka akaun Tik Tok."
Ya, realitinya begitulah.
Kalau tuan puan biasa ke Tik Tok, mungkin akan jumpa beberapa akaun selebriti ilmuan seperti Ustaz Dusuki dan Irfan Khairi.
Ya, saya faham mengapa mereka berada di sana. Bak kata Ustazah Asma, di situ mad'u kita berkumpul. Pendakwah kena turun ke sana untuk sediakan alternatif bahan tontonan.
Biar dalam lautan lagha dan lucah di situ, masih ada kalimah-kalimah Allah. Masih ada yang memperjuangkan dakwah!
Namun tuan puan, biar saya beritahu satu rahsia.
Sebenarnya, diam-diam saya sudah lama berada di Tik Tok. Mengikuti dan cuba memahami trend di sana.
.
.
Dan ini pandangan saya.
1. Ketika ini, Tik Tok lebih dikuasai oleh bahan-bahan yang menjurus pada dosa dan lagha. Kalau nak jaga mata, nak jaga iman. Jangan ke sana. Jangan buka akaun Tik Tok!
Kita adalah apa yang kita pandang dan kita dengar setiap hari. Kalau setiap hari itu yang kita pandang, maka itulah yang kita akan jadi
Tuan puan,
Saya kenal seorang wanita yang baik. Saya ikuti perkembangannya di Tik Tok.
Mula-mula dia kata dia tak suka tengok orang berjoget-joget dengan pelbagai video trending di sana. Tapi dia follow juga. Tengok. Tengok.
Dan hari ini, dia juga telah pun melakukan hal yang sama. Dia juga sudah banyak video gedik-gedik dan joget-joget di Tik Tok. Dengan alasan, mahu sporting. True story. Sad story.
.
.
2. Bagi para pendakwah dan ilmuan yang buka akaun Tik Tok dengan niat untuk beri alternatif suapan video bermanfaat buat Tik Tokers di sana, nasihat saya - cukuplah fokus mad'u di sana saja.
Jangan bawa keluar akaun kita. Jangan promosi di Facebook dan Instagram agar orang follow Tik Tok kita. Jangan.
Kita tak mahu orang yang tak ada akaun Tik Tok pun buka akaun semata-mata untuk tengok Tik Tok kita yang kononnya baik itu. Namun akhirnya macam-macam hal yang tak baik mereka akan jumpa. Kemudian terpengaruh pula.
Hati-hati. Niat baik kita buka akaun Tik Tok mungkin nak jadikan yang jahat itu baik, rupa-rupanya tanpa sedar kita dah jadikan yang baik pula jahat. Maaf saya guna kalimah 'jahat', senang nak bagi faham.
Seperti kisah wanita tadi. Asalnya nak tengok-tengok saja. Akhirnya terpengaruh buat kerja 'jahat' juga! Astaghfirullah. Dah tua-tua begitu, saya tengok pun malu!
.
.
3. Mak ayah, tolong larang anak-anak ada akaun Tik Tok. Saya juga lakukan ini. Tak mudah nak kawal mereka, tapi kita kena selalu ingatkan, kena pantau, spotcheck!
Saya tetap mengatakan bahawa Tik Tok lebih bahaya, tak sama macam media sosial lain.
Kalau Instagram dan Facebook, kita hanya tengok apa yang kita follow.
Tapi Tik Tok, sentiasa ada video suggestion yang akan keluar di newsfeed. Kita tak play pun dia tetap automatik play sendiri setiap kali kita skrol. Terutamanya video yang trending.
Video trending jarang ada video bermanfaat. Ini kita kena faham. Jadi, setiap kali scroll, mesti jumpa video yang lagha dan membuahkan dosa. Tak dapat lari!
Dan akhirnya, berlakulah apa yang tak sepatutnya bila mana kita melihat hal yang membuahkan dosa sudah jadi biasa. Biasalah tu. Biasa! Padahal itu tetap dosa!
.
.
4. Kalau berdegil juga nak ada akaun Tik Tok, kena tegas kawal konten. Selalulah search akaun-akaun bermanfaat. Search nama-nama Ustaz. Search nama-nama cikgu, usahawan dan ilmuan.
Semakin banyak kita search dan follow akaun begini, maka suggestions akan banyak keluarkan video yang baik-baik juga.
Berkuranglah sedikit chances video lagha muncul walaupun hakikatnya sesekali ia tetap akan melintas juga. Nah, pandai-pandailah jaga konten dan jaga mata!
.
.
Tuan puan,
Tik Tok aplikasi yang simple. Video ringkas seminit dua saja. Tapi ingat, yang sekejap-sekejap itulah yang akan buat kita leka dan akhirnya tanpa sedar, banyak masa berlalu begitu saja.
Bagi saya, ia sarat dengan fake. Seronok kat sana sebab banyak aplikasi filter untuk video. Kedut di muka, jerawat, jeragat boleh hilang macam tu saja. Tak payah pakai make up pun boleh cantik macam real. Flawless belaka!
Bagi saya, ia aplikasi membosankan. Sarat dengan ikut-ikutan. Sorang buat macam ni, yang lain ikut. Lalu ia trending. Semua nak cuba. Lepas tu dah jadi macam perbandingan. Siapa lebih best?
Oh, paling saya bosan bila banyak video main tunjuk-tunjuk perkataan. Video bisu, yang asyik-asyik style itu, ya walaupun ada nilai ilmu. Bosannya tengok style yang sama.
Bagi saya juga, video Tik Tok juga bukanlah video yang baik untuk menuntut ilmu. Terlalu pendek. Satu minit. Apalah sangat yang sempat dipelajari dalam masa sesingkat itu.
Apatah lagi, banyak video cikgu-cikgu pun yang gedik-gedik saja. Ilmu dikongsi sepicing dua, tapi disampaikan dengan aksi menggoda. Tersengih-sengih tanpa punca. Haih Letih menengoknya!
.
.
Ya, Tik Tok pun ada baiknya juga. Tapi peratusannya sangat kecil. Ia lebih menjurus kepada hiburan. Lebih banyak buruk daripada baiknya. Itu yang mampu saya simpulkan tentang Tik Tok.
Namun hakikat dunia akhir zaman, yang buruk itulah orang cari. Dan inilah cabaran pendakwah masa kini. Inilah yang terpaksa mereka buat walaupun hati tidak gembira. Tapi demi menggalas amanah, kadang terpaksa!
Suatu hari nanti mungkin Bonda Nor juga terpaksa terjun ke sana demi penuhi tuntutan dakwah bagi mad'u di sana.
Tapi, saya tetap dengan pendirian saya iaitu buat masa ini, Tik Tok lebih banyak buruk daripada baiknya.
Yang tak terjebak lagi, jangan pergi. Yang dah terjebak, yang terpaksa menjebakkan diri, hati-hati. Jaga konten yang kita pandang setiap hari. Jaga kepada siapa kita promosi.
Jangan pertaruhkan iman sendiri!
Reading Time:

Tuesday, January 19, 2021

Bersangka baik.
January 19, 20210 Comments

Pada segala aturan yang mendatang

Bersangka baik pada setiapnya


Walaupun

Pada datangnya membuat engkau gelisah

Saat munculnya membuat engkau bahagia

Atau mungkin juga membuat engkau rebah!

MasyaAllah ...


Kawan ...

Bertenanglah walaupun tak mudah

Teruskanlah melangkah walaupun rasanya sangat payah.

Pujuklah hati sendiri dengan zikrullah


Hasbunallah Wanikmal Wakil Nikmal Maula Wanikman Nasir yang berarti Cukuplah Allah sebagai penolong kami, dan Allah adalah sebaik-baik pelindung


Kawan

Ingat pada yang satu ini

Allah sentiasa ada untuk jaga kita

Dengan sifatNya Yang Maha Penyayang pada setiap hambaNya


Tulis dan kongsi baik-baik

Doa dan fikir baik-baik. 


Kawan

Mungkin hari ini bermula sejarah baru yang terlakar buat diri terluka

Bukan sedikit-sedikit

Tapi

Pandanglah ia pada sisi yang satu lagi

Walau bukan rasanya di dunia

InsyaAllah di akhirat nanti


Kawan

Husnu Dzon

Bersangka baik

Agar datang yang baik-baik


Pagi!


Coretan Akashah

19 Jan 2021

#coretanakashah

#semogasemuanyabaikbaikaje

Reading Time:

Saturday, January 16, 2021

Koleksi Pilihan Mutiara Kata
January 16, 2021 2 Comments

Sebuah kata-kata hikmah yang cantik susun dan mesejnya oleh Ustazah Rohamiah di Facebook buat seorang Akashah laju menyunting gambar.

  • Belek-belek stok gambar sesuai dalam galeri Hp. Eh adalah masa jalan-jalan kat Desaru aritu.
  • Buka apps canva dan pilih template sesuai
  • Dah siap! 

Jadi kita suka simpan sini buat koleksi diri  dan sebarkan sesuatu yang baik-baik untuk semua.


Ayat-ayat dari Fb Ustazah Rohamiah. 

 πŸŒΉJika mahalnya batu permata itu kerana tidak terusik, maka mahalnya wanita itu kerana auratnya tertutup rapi. Ia terpelihara daripada mata jahat lelaki🌹

Reading Time:

Friday, January 15, 2021

Review Waris Ifrit
January 15, 20210 Comments

Sebenarnya dua tiga kali juga fikir betul ke nak update buku seram dalam blog ni?

Punca dia apa?
Sebab sebelum ni Kasha ada cuba share cerita seram, kemudian malam tu mimpi pelik-pelik. Fuh! Terus bangun tidur cari hp dan laju-laju delete entri tu dari blog ni.Yang peliknya sempat juga jeling view tinggi kot pasal cite seram tu! Padahal baru 2 hari upload. Eh apahal eh. Hahah tak mau dah serik nak share cite seram.

Tup! Tup! Hari ini cubaan lagi menulis review cerita seram.
WARIS IFRIT!
Tu dia, selak page satu dah bagi jawapan dah kepada persoalan persimpangan dilema nak tulis ke tak review pasal buku ini. hehe.

Akashah,
    Takut Tuhan,
    Bukan takut hantu ...

Tu dia pesanan dari penulis, En. Rafiuddin Rohani. Haa apa lagi nak takut kat dunia ni kan?
First klik buku + penulis

Belek sikit sinopsis kat belakang buku ni
Wafa, pewaris Silat Petala Sakti.
Memiliki kelebihan bertarung dengan hanya melintaskannya di dalam fikiran.
Terkandas di dalam dunia berbeza tanpa mengetahui cara untuk kembali.

Rizal, pewaris Silat Petala Sakti.
Memiliki cita-cita menguasai takhta penguasaan dua dunia.
Mempertaruhkan nyawa manusia untuk menjadi raja di alam yang berbeza.

Wafa dan Rizal, telah disatukan.
Kini bertarung melunas dendam …

Bismillahirahmanirrahim.

KISAH SERAMISTIK berketebalan 120 mukasurat, sekejap je buat bahan bacaan harian.  Cuma agak gelisah bercampur baur gak lah emosi saat mula membacanya. Okaylah nak mengikuti gaya penceritaan. Mudah. Yang jadi berkerut-kerut dahi bila ada misteri yang perlu dirungkai. Siapakah? Kenapa? Bagaimana? Tak senang duduk kita dibuatnya.

Terlerainya Balutan Kafan. Kalau sejenis yang membaca sambil membayangkan memang mengundang seram juga. Lebih-lebih lagi bila tengok cover page buku ini.

Perkongsian Bismillah lima Bukan cerita biasa, ia turut disertakan amalan bismillah lima untuk dijadikan sebagai amalan. setidak-tidaknya bukan cuma kisah seram semata.

Pengembaraan ke alam lain penulis berjaya membawa pembaca bersama ke alam lain dalam misi yang ingin dicapai. Ujian demi ujian, halangan demi halangan yang ditempuh dimana nyawa yang menjadi taruhan. Demi kuasa takhta yang menjadi taruhan.

Oklah nak cerita banyak sangat tak berapa pandai, sebab memang kena baca sendiri baru rasa penangannya. Cuma dinasihatkan jangan baca celup-celup sebab takut tak faham nanti. Sesekali baca buku seram layan juga. Nampak macam kisah seram biasa, namun banyak mesej tersirat yang terjadi ingin disampaikan. Tinggal nak dijadikan panduan atau tidak sahaja. 

Meh Kasha kongsi satu part yang lain macam rasanya bila menyelak helaian demi halaian naskah ini ...

Alam Roh ...
Kita bukan sekadar kita
Kalam kita kalam dia
Kalam dia kalam kita

Kata bukan sebarang kata
Kata niat kata rasa
Kata rasa niat kita

Detik yang lahir dari jiwa
Dendang dari dua dunia
Dendang dunia yang nyata 
"Diam!" tiba-tiba aku tersentak apabila ...

Haa ... itu baru satu part wei. Sama tersentak kita yang tengah baca ni.
Apa pun, nak bagitau sesiapa yang teringin nak menghidangkan mata dan jiwa dengan cerita berbeza, bolehlah mencuba naskah ini. Memang lain macam. Syabas diucapkan kepada penulis atas persembahan penulisannya

Dan rasa nak tanya je
ada sambungan tak? Sebab macam ada yang tak habis ni. 
Akhir sekali, doakan takde mimpi pelik-pelik lepas buat review ni ya. Hahah


oklah itu je review kali ini. Review tahun baru walaupun buku tu dah mula beli tahun 2020.Ok azam nak review buku yang berderet dalam almari tu. 
Doakan ya
Reading Time:

Thursday, January 14, 2021

Ride 6km je
January 14, 20210 Comments

Setelah berhari-hari BDR, musim hujan dan jalan naik air akhirnya dapat juga keluar untuk mengayuh. Hahah tapi malas nak keluar jauh-jauh sebab tak cukup fit lagi. Hmm ... 

Rupa-rupanya ramai je jiran-jiran dewasa yang round taman ni. Ada yang slow jog, ada yang pusing-pusing sorong baby, ada yang bawa anjing keluar. (Hah part ni, tengha rest sebab mengayuh pun, kita sanggup lari cepat-cepat. Nervous) 
Rantai terlepas selepas ride 6km. Mujurlah senang aje nak betulkan semula.
Alhamdulillah hari ni dapat melepasi rekod sebelum ni mengayuh sejauh 6km (walau pusingnya tempat sama) 

Nampak tu gayanya. Slow aje max speed pun 11 je. Sampai kena tegur "Kak! Laju sikit,kak." Hahah relaks relaks sudah. Inilah punca kenapa tak layak join orang lagi. Hehe. Tapi sekarang PKPB tak boleh ride berkumpulan.  

Jaga diri semua.
Aktiviti sihat, elok juga. Tapi SOP kena jaga juga tau! 


Reading Time:

st

P E N A F I A N

Pemilik blog ini secara khusus tidak akan bertanggungjawab terhadap apa juga liabiliti, kerosakan, kehilangan, kerugian atas risiko, peribadi mahu pun sebaliknya yang berlaku akibat, secara langsung atau tidak langsung daripada penggunaan dan aplikasi, daripada apa juga kandungan yang diperolehi dari blog ini.
Pemilik blog juga tidak akan bertanggungjawab sama sekali terhadap komen-komen yang di siarkan dan ianya adalah tanggungjawab penulis komen itu sendiri.
Segala artikel yang dihasilkan oleh pemilik blog ini hanya sekadar pendapat peribadi yang mahu dikongsi bersama para pembaca blog ini serta untuk koleksi rujukan buat pemilik blog untuk kegunaan pada masa hadapan.